Pengalaman apes dialami seorang warga Makassar. Sepulang dari Iran, dia membawa suvenir berupa pin untuk rekannya di Ikatan Jamaah Ahlul Bait Indonesia (IJABI). Salah satu pin bergambar lukisan pria berserban dan bertuliskan Muhammad Rasulullah dalam bahasa Arab. Gambar lain adalah figur yang dinisbatkan pada ahlulbait. Foto pin itu viral dan Makassar gempar. Alhasil, pria pembawa pin itu ditangkap polisi.

Karena pin itu dibawa dari Iran, mazhab Syiah seolah menjadi turut bertanggung jawab. Untuk kesekian kalinya, media lokal memanfaatkan momentum untuk menyudutkan Syiah.

Gambar yang dinisbatkan sebagai Nabi Muhammad muda itu sebenarnya memang sudah lama diedarkan di Iran. Masyarakat di sana suka hal yang berkaitan dengan nabi dan ahlulbaitnya. Meski demikian, mereka juga mempertanyakan keabsahannya. Ada yang bilang, gambar itu dilukis oleh pendeta Buhaira yang sempat mengiringi Nabi Muhammad saw. bersama pamannya ke Syam.

Untuk menghilangkan anggapan itu di masyarakat, peneliti Iran bernama Rasul Jafarian menerjemahkan artikel berjudul The Story of Picture Shiite Depictions of Muhammad karya Pierree Centlivre & Micheline Centlivres-Demont dalam majalah ISIM Review 17, Spring 2006, hal. 18-19.

Penemuan menarik

Menurut artikel tersebut, pada akhir dekade 90–an poster yang menggambarkan wajah Nabi Muhammad saw. itu merupakan salah satu poster terlaris di Iran. Akhirnya, tahun 2004, poster yang terkenal itu berhasil diidentifikai. Ketika itu, para peneliti sedang mengunjungi sebuah pameran di Paris yang didedikasikan untuk fotografer Lehnert dan Landrock. Salah satu fotonya adalah remaja yang mirip dengan gambar di poster itu!

tunisiaman

Pada tahun 1904, Radolf Franz Lehnert (1878-1948) dan Ernst Heinrich Landorck (1878-1966) melakukan perjalanan ke Tunisia. Lehnert adalah seorang fotografer, sedangkan Landrock adalah direktur penerbitan. Foto yang diabadikan Lehnert tidak hanya mengenai gurun pasir, pasar, dan kawasan Tunisia, tapi juga foto remaja di sana.

Salah satu foto dengan kode L & L nomor 106 tidak diragukan lagi merupakan model dalam poster Iran itu. Foto tersebut dicetak di Jerman pada tahun 1920 sebagai kartu ucapan dan disebarkan di Mesir. Menariknya, nama kartu nomor 106 adalah Muhammad. Ini dengan sendirinya dapat menunjukkan mengapa pelukis menjadikannya sebagai model. Selain itu, ada pula lukisan remaja berserban yang tertawa dengan bunga melati di telinga. Wajah yang sama dalam kartu lain diberi judul Ahmad, remaja Arab, dan lain sebagainya.

Tapi, belum diketahui secara pasti bagaimana foto yang dicetak di dekade 20–an itu bisa sampai di tangan penerbit Teheran dan Qom di dekade 90–an. Pertanyaan lain, apa yang menyebabkan percetakan Iran menganggap adanya kesamaan antara wajah remaja Nabi Muhammad dengan seorang remaja Tunisia?

Pada dekade dua puluhan, kartu seri Tunisia L & L sangat disukai tentara Prancis di utara Afrika. Pada dekade 80 dan 90–an banyak juga buku yang dicetak dan memuat foto-foto tersebut, namun judulnya bukan Muhammad. Gambar yang kini di Iran sudah banyak perubahan. Wajah lugu itu masih terjaga, namun keindahannya berkurang. Pundak sebelah kirinya lebih tertutup, sedangkan mulut dan matanya diperbaiki. Secara umum, bisa dikatakan kalau seniman Iran berusaha mengurangi sisi keindahan foto aslinya dan berupaya membumbui agar lukisan terlihat sebagai orang suci.

Akar Kristiani?

Sebagian mengatakan kalau karya seni tersebut berhubungan dengan agama Kristen. Kaum Kristiani  memang ada yang menganggap Nabi Muhammad saw. muda sebagai pribadi yang suci. Kisah pendeta Kristen Katolik atau Ortodoks bernama Buhaira menyimpulkan hal tersebut. Pada abad ke-9 atau ke-10, Buhaira berusaha mencari Nabi Muhammad saw. berdasarkan tanda yang dimiliki nabi di antara pundaknya. Nabi sejati semestinya berkata: “Ketika saya menengok ke langit dan bintang-bintang, saya merasa di atas bintang-bintang.” Inilah alasan kenapa di sebagian lukisan tersebut diberi latar belakang bintang-bintang.

Meski sampai saat ini tidak ada lukisan wajah Nabi Muhammad saw di masa mudanya, namun deskripsi beliau ketika dewasa disebut dalam beberapa kitab. Dikatakan jika Nabi Muhammad saw. berkulit putih, mata hitam, alis tebal, gigi teratur, dan rambut bergelombang. Bentuk yang digambarkan itu dapat ditemukan dalam beberapa poster cetakan Iran. Dengan kata lain, pelukis Iran berusaha mengambil contoh model Nabi Muhammad saw. yang bisa mencerminkan keindahan, keremajaan, dan keserasian.

Catatan: Tulisan ini merupakan update dari artikel tahun 2008

109 respons untuk ‘Syiah dan Lukisan Nabi Muhammad: Ini Sejarah Aslinya

  1. Akh…tdk kaget dng trik kuno itu, yg pasti wajah suci Muhammad SAW, tdk boleh digambar terlepas ada & tiada gambar asli beliu, u. menghindari fitnah yg kejam dan imajinasi berlebihan dari kaum muslim sendiri. Walau kita rindu tuk bisa menatap wajahnya.

    1. Bener harusnya menjadi tauladan juga untuk kaum muslim lebih baik tidak ada foto sebab banyak keburukan yg timbul didalam kebaikan yg kurg menyeimbanginya..org2 udah kemakan gaya agama org barat. Karna memng dari dulunya irg barat pngn ngerusak y smpai kpnpun islam akn diserang ggal dg peperangan pedang sekarang dg tekhnologi,budaya,dan gaya hidup masuk kedalam agama kita astaghfirullah aku diantaranya tergoda dgn dunia ..😢

  2. yang berani menggambar wajah Nabi dan ahlul bayt syiah ghullat,heran padahal majlis syiah lebanon dulu ikut tanda tangan pengharaman penampakan wajah Rasul sewaktu pembuatan film the massege,mungkin syi’ah Iran masih ada pengaruh majusi dan hindunya,ana pernah lihat film Iran lukisan Imam Ali dilingkari bunga dan didepannya banyak lilin2 dan kembang setaman dan kue2…WALLAHI persis film Amitab Bachan…..

    1. Di rumah saudara saya yg suni juga ada lukisan Khalifah Abu Bakar, Umar, Utsman, dan Ali. Kalau ada kesempatan, mungkin ana capture. Lukisan imajiner itu ada yg berasal dari wilayah Arab dan Persia karena faktor kultur. Jadi, jangan menilai secara sempit dari satu perspektif. Lihat juga dari sisi budaya dan kultur.

  3. Ass.wr.wb.
    teman2 saya sedang sakit, doakan saya cepet sembuh ya.. semoga keikhlasan doa dan amal teman2 semua dibalas oleh Allah swt.
    Wass.wr.wb.

  4. sebaiknya kita sebagai orang islam yang mencintai nabi harus ber syukur pada orang yang telah mempopulerkan nabi kita muhammad saw.mereka membuat seperti atas dasar ke cintaanyna terhadap nabi dan sohabatnya yang telah meberikan penerangan terhadap umatnya ,coba perhatikan gambar tsb ,betapa bersaja ,gagah ,pamiliar dan menawan bahkan mereka menghiasi dg cahaya ,kalau saya pikir mereka bukan meng hina nabi tapi justru karna ke cintaanya terhadap nabi.kesimpulan ; dengan adanya gambar tsb maka orang2 di seluruh dunia baik islam maupun non muslim menjadi tahu bahwa ummat islam itu nabinya adalah MUHAMMAD SAW..tks wassalam

    1. lama2 kalo ada yg membuat gambar Alloh anda anggap sbg pengagungan juga ya

    2. LOGIKA YANG TIDAK TEPAT !

      APAKAH KARENA KECINTAAN KITA KEPADA PARA NABI DAN RASUL MENYEBABKAN KITA MENGHAYALKAN DAN MELUKIS WAJAH MEREKA !

      MENGHAYALKAN DAN MELUKISKAN KEBESARAN TUHAN ?

      DISINILAH KEKURANGAN YANG DIJALANKAN OLEH SEBAGIAN PENGIKUT MAZHAB SYIAH.
      SEHARUSNYA MEREKA MAU BELAJAR DARI SAUDARANYA YANG SUNNI.

  5. ya Tuhan.. ampunilah dia yg mnulis ini.. dia tidak tahu apa yg dia lakukan.. ampunilah ya Bapa..

  6. SALAH SATU KELEMAHAN PENGIKUT DAN PEMUKA AGAMA ISLAM MAZHAB SYIAH DI IRAN ADALAH KECENDERUNGAN TERHADAP LUKISAN -LUKISAN KELUARGA NABI DAN PARA IMAM YANG HANYA BERDASARKAN DUGAAN/PRASANGKA NAMUN DIYAKINI SEBAGAI SEBUAH KEBENARAN TENTANG WUJUD YANG DILUKIS. SELANJUTNYA DISEBARKAN DAN BERLANJUT DARI GENERASI KE GENERASI.

  7. KALAU DIPERHATIKAN TAMPANG MUKA DARI LUKISAN YANG DIJELASKAN DIATAS…….. DAN DIJUAL BELIKAN DI IRAN … TANPA TINDAKAN DARI PARA ULAMA.

    SEJATINYA, MALAH MELECEHKAN KEAGUNGAN PRIBADI SAYYIDUL WUJUD ABUL QASIM MUHAMMAD SAAW !

  8. Salawat buat keluarga Nabi itu diwajibkan ? Kok gitu ya ? Kirain si Nabi nyuruh umatnya buat doain keluarganya masing masing, loh ini kok malah minta di doain 😂😂😂😂😂😂

    Untuk wajah ya udah lah ya, dari dulu emang ga pernah jelas muka nya kek gimana. Ha ha ha

Komentar Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.